Mar 24, 2009

Hari Raya Nyepi di Bali





Minggu ini ada temen aku yang lagi di Bali. Dia akan balik ke Jakarta besok. Tadinya hampir aja dia stay di Bali tanggal 26 Maret, tepat pada Hari Nyepi.

Wah, hari itu, orang-orang pendatang di Bali malah banyak yang menghilang dari pulau Dewata itu. "Keluar" sejenak sebelum tanggal 26, menghindari terjebak dalam situasi gak bisa ngapa-ngapain. Hari Nyepi itu dimulai tanggal 26 Maret jam 6:00 pagi sampai 27 Maret jam 6:00.

Kata adik aku yang pernah tinggal di Bali, airport pun tutup pada hari itu. Gak ada taxi. Gak ada transportasi. Gak ada lampu, gak ada api. Gak ada yang masak. Semua umat Hindu Bali diam di rumah. Melaksanakan ibadah mereka, Tapa Brata Penyepian.

Kalau bukan umat Hindu Bali, bisa berabe karena mereka pun diminta untuk menghormati dengan gak keluar dari rumah. Lagian jalanan gelap.

Nonton televisi selama 24 jam! Itu yang waktu itu adik lakukan ketika berada di Bali pada hari Nyepi. Dia gak bisa ke mana-mana, gak bisa ngapa-ngapain. Nonton tivi teruuuuus...

Yang penting, hindari mendarat di Bali sebelum jam 24:00 tanggal 25 Maret. Karena pada saat itu terjadi kemacetan dan kemungkinan bisa terlantar di bandara. Atau di terminal kalau ke Bali naik bus antar kota. Atau di pelabuhan, kalau naik feri.

Persis jam 00:00 bandara dan pelabuhan ditutup. Dan kalau sampai terjebak di tempat-tempat ini. Jangan harap bisa keluar sampe besokannya tanggal 27 Maret jam 6:00 saat ibadah Nyepi selesai.